Hari ini dan Al-Fatihah

Posted: 14 May 2011 in Uncategorized

Setelah melewati beberapa malam yang membuat saya frustasi dengan tak satu pun kata yang dapat menjelaskan apa yang sedang saya alami, sampai sekarang  masih ada tanda tanya tentang seorang makhluk, kehidupan dan ketidaktahuanku tentangnyah.
Hari ini terlewati dengan begitu banyak tanda tanya dan memikirkan apa yang harus saya lakukan selanjutnya?
tiba-tiba saya kehilangan kepercayaan diri, entah kemana semangat itu.
saya telusuri semua channel TV dan semua buku-buku yang menumpuk di kamar.
Kosong, masih tak menemukan yang saya cari. entah saya mencari apa?
Tapi yang pasti, saya kehausan…!
Tak sengaja… lewat depan rumahmu (lagu milik Desi ratna Sari) hehe…intermezo ^_^
Tak sengaja saat surfing di internet, tiba-tiba jari-jemari merangkai kata “Al-Fatihah” di atas dunia mamang google.
Terbukalah cuplikan  Tadabbur Al Fatihah dari weblog Tadabbur Qur’an milik Ustadz Fadhilza.

(Pak Fadhilza, saya minta izin, menyebar luaskan Tadabbur Al Fatihah milik bapak)
Yang intinya membuat saya menjadi tenang dari kegelisahan-kegelisahan sebelumnya…



INILAH ARTI/MAKNA DARI SURAT AL FATIHAH:
Ayat 1: “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”.
Rasakan betapa besar kasih sayang Allah kepada kita semua, bayangkan semua nikmat yang telah kita terima dariNya. Nikmat udara yang kita hirup, nikmat penglihatan, nikmat pendengaran, nikmat sehat. Apakah kita sudah berterima kasih padaNya??. Rasakan kasih sayang dan sifatnya yang maha pengasih serta pemurah. Rasakan getaran dihati anda, hingga timbul dorongan untuk menangis. Silahkan menangis jika dorongan itu memang kuat. Jangan tahan tangisan anda.
Ayat 2: “Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam”
Rasakan betapa mulianya Allah, betapa Agungnya Dia , hanya Dialah yang berhak dipuji. Dialah Tuhan penguasa Alam semesta yang maha mulia dan Maha terpuji. Rasakan betapa hina dan tidak berartinya kita dihadapan Dia. Lenyapkan semua kesombongan diri dihadapaNya. Rasakan getaran yang dahsyat di dada anda…
Ayat 3: “Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”
Rasakan seperti pada ayat pertama
Ayat 4: “Yang menguasai hari pembalasan” 
Bayangkan seolah olah anda berada dihapan Allah di padang Mahsyar kelak. Dia lah penguasa tunggal dihari itu. Bagaimana keadaan anda dihari itu? Rasakan dan hayati ayat tadabbur yang anda dengar. Biarkan airmata anda mengalir . Menangislah dihadapan Allah pada hari ini , disaat pintu taubat masih terbuka. Jangan sampai anda menangis kelak dihari berbangkit ketika pintu taubat telah tertutup
Ayat 5: “Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan”
Inilah pengakuan anda bahwa hanya Dia yang anda sembah, dan hanya padaNya anda mohon pertolongan. Buatlah pengakuan dengan tulus dan iklas.
Ayat 6: “Tunjukilah kami jalan yang lurus”
Mohonlah padanya agar ditunjuki jalan yang lurus. Jalan yang penuh dengan rahmat dan berkahNya. Dengarkan dan hayati kalimat tadabbur yang anda dengar.
Ayat 7: “(yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat”.
Bayangkan jalan orang orang yang telah mendapat nikmat, kebahagian dan kesuksesan sebagai karunia dari sisinya. Berharaplah untuk mendapat kebahagian seperti orang itu.
Bayangkan pula jalan orang-orang yang mendapat murka dan azabnya
Bayangkan pula jalan yang ditempuh orang yang sesat mohon agar dijauhkan dari jalan itu.
Pembaca yang budiman, Surat Al-Fatihah dikenal sebagai intisari Al-Qur’an, karena itu pada saat melaksanakan sholat, surat ini harus dibacakan dalam setiap raka’at…
Akhirnya, setelah saya baca berulang-ulang.. dan diterapkan dalam shalat, hati saya menjadi tenang.
Alhamdulillahirabbilalamin Y Allah… hamba bersyukur atas seluruh nikmat yang telah Engkau berikan.
KASIAT SURAT AL-FATIHAH
Nabi Muhammad SAW pernah bersabda yang bermaksud:”Membaca Fatihah Al-Quran pahalanya seperti sepertiga Al-Quran

Juga Nabi Muhammad SAW bersabda:

Fatihah itu pembukaan maksud bagi orang-orang mukmin.

Siapa membaca surah Al-Fatihah dalam keadaan berwuduk sebanyak 70 kali setiap hari selama tujuh hari lalu ditiupkan pada air yang suci lalu diminum maka ia akan memperolehi ilmu dan hikmah serta hatinya dibersihkan dari fikiran rosak.

Diantara khasiat Fatihah ialah siapa yang membaca ‘Al-Fatihah’ diwaktu hendak tidur, Surah ‘Al-Ikhlas’ sebanyak 3 kali dan Mu’awwidzatain maka ia akan aman dari segala hal selain ajal. Dan siapa berhajat (berkeinginan sesuatu) kepada Allah s.w.t.maka olehnya dibaca surah Al-Fatihah sebanyak 41 kali diantara sembahyang sunat Subuh dan sembahyang fardu Subuh sampai 40 hari (tidak Lebih) kemudian memohon kepada Allah s.w.t. maka Insyaallah ia penuhi keperluan hidupnya.

* Barangsiapa membaca Fatihah berserta Bismillah diantara sunat Subuh dan fardu Subuh dengan Istiqomah maka kalau ia inginkan pangkat terkabullah ia dan kalau ia fakir maka akan kaya serta jika ia punya hutang maka mampu membayanrnya dan kalau ia sakit maka akan sembuh serta kalau ia punya anak maka anaknya itu menjadi anak yang soleh, berkat surah Al-Fatihah.

* Barangsiapa mengamalkan bacaan Al-Fatihah sebanyak 20kali setiap selesai sembahyang fardu lima waktu maka Allah s.w.t. luaskan rezekinya, baiki akhlaknya, mudahkan urusannya, hilangkan keperihatinannya dan kesusahannya, anugerahkan apa yang ia angan-angankan, dapatkan berbagai berkat dan kemuliaan, jadikan ia berwibawa, berpangkat luhur, berpenghidupan baik dan ia pula anak-anaknya terlindung dari kemudharatan dan kerosakan serta dianugerahkan kebahagiaan dan sebagainya.

* Barangsiapa mengamalkan bacaan Al-Fatihah sebanyak 125 kali selesai sembahyang Subuh maka ia peroleh maksudnya dan ia ketemukan apa yang dicari-cari serta sebaiknya ia panjatkan doa yang bermaksud:

“Ya Allah, sesungguhnya aku mohon kepada-Mu dengan kebenaran Surah Al-Fatihah dan rahsianya, supaya dimudahkan bagiku semua urusanku, sama ada urusan dunia atau urusan akirat, supaya dimakbulkan permohonanku dan ditunaikan hajatku………..”

* Barangsiapa mengamalkan bacaan Al-Fatihah diwaktu sahur (tengah malam) sebanyak 41 kali maka Allah s.w.t.bukakan pintu rezekinya dan Dia mudahkan urusannya tanpa kepayahan dan kesulitan. Selesai bacaan Al-Fatihah tersebut dan sebaiknya berdoa:

“Ya Allah, sesungguhnya aku mohon kepada-Mu dengan kebenaran surah Al-Fatihah dan rahsianya, supaya Engkau bukakan bagiku pintu-pintu rahmatMu, kurnia-Mu dan rezeki-Mu. Dan Engkau mudahkan setiap urusanku, murahkanlah bagiku rezekiMu yang banyak lagi berkat tanpa kekurangan dan tanpa susah payah, sesungguhnya Engkau berkuasa atas setiap sesuatu. Aku mohon kepada-Mu dengan kebenaran surah Al-Fatihah dan rahsianya, berikan apa yang kuhajati……..”

Diriwayatkan dari Syeikh Muhyiddin Ibnul Arabi didalam kitab ‘Qaddasallaahusirrahu’:
“Siapa yang punya maksud maka sebaiknya ia membaca surat Al-Fatihah sebanyak 40 kali sehabis sembahyang Maghrib dan sunatnya, selesai itu ia ajukan permohonan hajatnya kepada Allah SWT”

* Surat Al-Fatihah boleh mengubati penyakit mata, sakit gigi, sakit perut dan lain-lainnya dengan dibacakan sebanyak 41 kali.

* Ikhtiar mengubati penyakit : Baca SurahAl-Fatihah sebanyak 40 kali pada tempat berisi air, lalu air itu diusap-usapkan pada kedua belah tangan, kedua belah kaki, muka, kepala dan seluruh badan, allu diminum, Insyaallah menjadi sembuh.

* Kalau Surah Al-Fatihah itu ditulis dengan huruf-huruf terpisah lalu dileburkan dengan air suci dan diminumkan kepada sisakit, maka dengan iradah Allah s.w.t. ia akan sembuh.

* Ikhtiar menghilangkan sifat pelupa: Tulislah surat Al-Fatihah dengan huruf Arab pada tempat putih dan suci lalu dihapuskan dengan air dan diberi minum pada orang yang pelupa, maka ia akan hilang sifat pelupanya dengan izin Allah s.w.t.

* Mengubati sakit disebabkan oleh sengatan kala: Ambil sebuah tempat bersih lalu diisi air dan sedikit garam lalu dibacakan padanya Surah Al-Fatihah sebanyak 7 kali lalu diberi minum pada orang yang tersengat kala itu, Insyaallah ia akan sembuh.

* Mengubati sakit gigi dan lain-lain: Untuk dirinya sendiri = letakkan jari pada tempat yang sakit lalu membaca Al-Fatihah dan berdoa sebanyak 7 kali:
“Ya Allah, hilangkan daripada keburukan dan kekejian yang aku dapati dengan doa Nabi-Mu yang jujur (al- Amin) dan tetap disisi-Mu”.

* Mengubati penyakit gigi orang lain: selesai membaca Al-Fatihah maka berdoa 7 kali:
“Ya Allah, hilangkan daripada orang ini keburukan dan kekejian yang aku dapati dengan doa Nabi-Mu yang jujur (al- Amin) dan tetap disisi-Mu”.

* Adapun faedah dan khasiat dari Surah Al-Fatihah ialah menyembuhkan penyakit mata yang kabur (rabun)
Sabda Nabi Muhammad s.a.w.”
“Barangsiapa yang ingin menyembuhkan kelemahan pandangannya (kabur/rabun) maka hendaklah dilakukan:

* Memandang bulan pada awal bulan, jika tidak kelihatan atau terhalang oleh awan dan lain-lain hal, lakukan pada malam kedua, juga tidak dapat, cuba pada malam ketiga atau begitu seterusnya hingga nampak kelihatan bulan itu.

* Apabila telah kelihatan, hendaklah ia menyapukan tangan kanannya kemata dengan membaca Al-Fatihah sebanyak 10 kali.

* Sesudah itu mengucapkan pula sebanyak 7 kali doa ini:
“Al-Fatihah itu menjadi ubat tiap-tiap penyakit dengan rahmat Mu ya Tuhan yang pengasih penyayang.”

* Lalu mengucapkan “Yaa Rabbi” sebanyak 5 kali.

* Terakhir mengucapkan pula doa ini sebanyak 1 kali:
“Ya Allah sembuhkanlah, Engkaulah yang menyembuhkan, Ya Allah sihatkanlah, Engkaulah yang menyihatkan”.

Ilmu Komunikasi

Posted: 14 May 2011 in Uncategorized

Berhubung saya mengambil pendidikan di Bidang Ilmu Komunikasi dan sekarang sedang melakukan penelitian skripsi  yang saat ini sedang menggarap BAB II (Tinjauan Pustaka), maka dalam BAB II ini saya juga memasukkan tinjauan mengenai keilmuan saya yaitu Ilmu Komunikasi. Berikut sekilas mengenai Ilmu Komunikasi. Silahkan dilihat, gan!

Pengertian Komunikasi

Menurut Willbur Schramm,”istilah komunikasi berasal dari perkataan latin communis yang artinya common atau sama. Jadi apabila manusia mengadakan komunikasi dengan orang lain, maka ia mengoperkan (gagasan) untuk memperoleh commones atau kesamaan dengan pihak lain itu mengenai sesuatu objek tertentu” (Palapah & Syamsudin, 1983:2).  Atas dasar upaya untuk pemerolehan kesamaan itulah yang mengindikasikan terjadinya komunikasi antara satu pihak dengan pihak lainnya.

Pengertian lain mengenai komunikasi juga bisa dilihat dari pernyataan Carl I Hovland yang mendefinisikan komunikasi, ”sebagai suatu proses di mana seorang insan (komunikator) menyampaikan perangsang (biasanya lambang-lambang dalam bentuk kata-kata) untuk mengubah tingkah laku insan-insan lainnya (komunikate)” (Effendy, 1986:12).

Pengertian komunikasi di atas adalah pengertian komunikasi sederhana yang ditinjau dari asal katanya. Masih banyak terdapat pengertian komunikasi yang didefinisikan oleh ahli-ahli lainnya. Sebuah definisi yang dibuat oleh kelompok sarjana komunikasi yang mengkhususkan diri pada studi komunikasi antarmanusia (human communication) yang dikutip oleh Hafied Cangara membuat definisi bahwa:

Komunikasi adalah suatu transaksi, proses simbolik yang menghendaki orang-orang mengatur lingkungannya dengan (1) membangun hubungan antarsesama manusia (2) melalui pertukaran informasi (3) untuk menguatkan sikap dan tingkah laku  orang lain (4) serta berusaha mengubah sikap dan tingkah laku itu (Cangara, 1998:18).

Everett M. Rogers seorang pakar Sosiologi pedesaan Amerika yang telah banyak memberi perhatian pada studi riset komunikasi, khususnya dalam hal penyebaran inovasi membuat definisi bahwa: “Komunikasi adalah proses di mana suatu ide dialihkan dari sumber kepada satu penerima atau lebih, dengan maksud untuk mengubah tingkah laku mereka” (Cangara, 1998:18).  Definisi ini kemudian dikembangkan oleh Rogers bersama D. Lawrence Kincaid (1981) sehingga melahirkan suatu definisi baru yang menyatakan bahwa “Komunikasi adalah suatu proses di mana dua orang atau lebih membentuk atau melakukan pertukaran informasi dengan satu sama lainnya, yang pada gilirannya akan tiba pada saling pengertian yang mendalam” (Cangara, 1998:19). Rogers berusaha menspesifikasi hakikat suatu hubungan dengan adanya suatu pertukaran informasi (pesan), di mana ia menginginkan adanya perubahan sikap dan tingkah laku serta kebersamaan dalam menciptakan saling pengertian dari orang-orang yang ikut serta dalam suatu proses komunikasi.

Dari beberapa definisi yang disampaikan para ahli dapat disimpulkan bahwa komunikasi adalah proses di mana seseorang (komunikator) menyatakan pesan yang dapat berupa gagasan untuk memperoleh “commones” dengan orang lain (komunikate) mengenai objek tertentu di mana komunikate merubah tingkah lakunya sesuai dengan yang diharapkan komunikator. Kalau di antara dua orang yang berkomunikasi itu terdapat persamaan pengertian, artinya tidak ada perbedaan terhadap pengertian tentang sesuatu, maka terjadilah situasi yang disebut kesepemahaman.

Tujuan Komunikasi

Keberadaan komunikasi sebagai bagian dalam kehidupan manusia memiliki beberapa tujuan tertentu. Menurut Devito (1997:30), ada empat tujuan komunikasi yang perlu dikemukakan yakni:

1.      Untuk Menemukan

Salah satu tujuan utama komunikasi adalah penemuan diri (personal discovery). Bila anda berkomunikasi dengan orang lain, anda belajar mengenai diri sendiri selain juga tentang orang lain. Dengan berbicara tentang diri kita sendiri dengan orang lain, kita memperoleh umpan balik yang berharga mengenai perasaan, pemikiran, dan perilaku kita. Cara lain untuk melakukan penemuan diri melalui proses perbandingan sosial, melalui pembandingan kemampuan, prestasi, sikap, pendapat, nilai, dan kegagalan kita dengan orang lain.

2.      Untuk Berhubungan

Salah satu motivasi kita yang paling kuat adalah berhubungan dengan orang lain, membina dan memelihara dengan orang lain. Kita ingin merasa dicintai dan disukai dan kita juga ingin mencintai dan menyukai orang lain. Kita menghabiskan banyak waktu dan energi komunikasi kita dalam membina dan memelihara hubungan sosial.

3.      Untuk Meyakinkan

Kita menghabiskan banyak waktu untuk melakukan persuasi antarpribadi, baik sebagai sumber maupun sebagai penerima. Dalam perjumpaan antarpribadi sehari-hari, kita berusaha untuk merubah sikap dan perilaku orang lain, berusaha untuk mengajak mereka melakukan sesuatu.

4.      Untuk Bermain

Kita menggunakan banyak perilaku komunikasi kita untuk bermain dan menghibur diri. Demikian pula banyak dari perilaku komunikasi kita dirancang untuk memberikan hiburan pada orang lain. Adakalanya hiburan ini merupakan tujuan akhir, tetapi adakalanya ini merupakan untuk mengikat perhatian orang lain sehingga kita dapat mencapai tujuan-tujuan lain (Devito, 1997:30).

Jadi, secara keseluruhan dapat dipahamai bahwa tujuan dari komunikasi tidak terlepas dari bagaimana manusia mengisi hidupnya dalam pola interaksi sosial yang tercipta antara satu dengan lainnya. Baik untuk aktualisasi diri, interaksi, eksistensi, ekspresi, apresiasi maupun menciptakan esensi dalam hidupnya.

Prinsip Komunikasi

Kesamaan dalam berkomunikasi dapat diibaratkan dua buah lingkaran yang bertindihan satu sama lain. Daerah yang bertindihan disebut kerangka pengalaman (field of experience), yang menunjukkan adanya persamaan antara A dan B dalam hal tertentu, misalnya bahasa atau simbol.

 kita dapat menarik tiga prinsip dasar komunikasi, yakni:

1.      Komunikasi hanya bisa terjadi bila terdapat pertukaran pengalaman yang sama antara pihak-pihak yang terlibat dalam proses komunikasi (sharing similar experiences).

2.      Jika daerah tumpang tindih (the field of experience) menyebar menutupi lingkaran A atau B, menuju terbentuknya satu lingkaran yang sama, maka makin besar kemungkinannya tercipta suatu proses komunikasi yang mengena (efektif).

3.      Tetapi jika daerah tumpang tindih ini makin mengecil dan menjauhi sentuhan kedua lingkaran, atau cenderung mengisolasi lingkaran masing-masing, maka komunikasi yang terjadi sangat terbatas. Bahkan besar kemungkinannya gagal dalam menciptakan suatu proses komunikasi yang efektif (Cangara, 1998:20).

Berdasarkan pernyataan di atas, dapat disimpulkan  bahwa komunikasi yang efektif akan terjadi apabila kedua pihak yang melakukan komunikasi memiliki pengalaman yang sama dan saling bertukar informasi sehingga kedua belah pihak yang melakukan komunikasi sama-sama dapat mengerti maksud dan tujuan masing-masing pihak, namun akan terjadi kebalikannya apabila masing-masing pihak yang melakukan komunikasi cenderung menutup atau mengisolasikan diri.

Unsur-Unsur Komunikasi

Jika mengacu pada pengertian komunikasi yang telah dikemukakan, maka jelas bahwa komunikasi antarmanusia hanya bisa terjadi jika ada seseorang yang menyampaikan pesan kepada orang lain dengan tujuan tertentu, artinya komunikasi hanya bisa terjadi kalau didukung oleh adanya sumber, pesan, media, penerima, dan efek. Unsur-unsur ini dapat juga disebut komponen atau elemen komunikasi.

Keterangan:

1.      Sumber

Semua peristiwa komunikasi akan melibatkan sumber sebagai pembuat atau pengirim informasi. Sumber sering disebut pengirim, komunikator, atau dalam bahasa Inggrisnya disebut source, sender, atau encoder.

2.      Pesan

Pesan yang dimaksud dalam proses komunikasi adalah sesuatu yang disampaikan pengirim kepada penerima. Dalam bahasa Inggris diterjemahkan dengan message, content.

3.      Media

Media yang dimaksud di sini ialah alat yang digunakan untuk memindahkan pesan dari sumber kepada penerima.

4.      Penerima

Penerima adalah pihak yang menjadi sasaran pesan yang dikirim oleh sumber, biasanya disebut receiver  atau audience.

5.      Efek

Efek atau pengaruh adalah perbedaan antara apa yang dipikirkan, dirasakan, dan dilakukan oleh penerima sebelum dan sesudah menerima pesan.

6.      Umpan Balik

Ada yang beranggapan bahwa umpan balik sebenarnya adalah salah satu bentuk dari pengaruh, yang berasal dari penerima. Akan tetapi sebenarnya umpan balik bisa juga berasal dari unsur lain seperti pesan dan media, meski pesan belum sampai pada penerima.

7.      Lingkungan

Lingkungan atau situasi adalah faktor-faktor tertentu yang dapat mempengaruhi jalannya komunikasi. Faktor ini dapat digolongkan atas empat macam, yakni lingkungan fisik, sosial budaya, psikologis dan dimensi waktu (Cangara, 1998:21).

Unsur-unsur komunikasi di atas merupakan satu kesatuan terciptanya proses komunikasi, di mana antara yang satu dengan yang lainnya saling berkaitan. Komunikator adalah pihak yang mempunyai kemampuan untuk menyampaikan pesan atau informasi kepada komunikan, sehingga komunikan menjadi tahu atau bahkan berubah sikap, pendapat atau perilakunya. Pesan adalah penyajian informasi yang disediakan oleh komunikator terhadap komunikan. Untuk keberhasilan suatu pesan maka seorang komunikator harus mampu memahamai kesesuaian isi pesan yang hendak disampaikan kepada komunikan. Media merupakan interpretasi dari saluran komunikasi yang digunakan. Efek dan umpan balik merupakan akses yang diberikan komunikan kepada komunikator. Lingkungan adalah kondisi yang melingkupi terjadinya proses komunikasi. Komunikan atau penerima adalah pihak yang menjadi sasaran pesan yang dikirim oleh sumber.

Proses Pertukaran Simbol Memperoleh Makna dalam Komunikasi Non-Verbal

 “Komunikasi adalah proses penyampaian informasi, gagasan, emosi, keahlian dan lain-lain, melalui penggunaan simbol-simbol seperti kata-kata, gambar-gambar, angka-angka dan lain-lain.”

(Berelson dan Stainer, 1964)

“Komunikasi adalah suatu proses menyortir, memilih dan mengirimkan simbol-simbol sedemikian rupa sehingga membawa pendengar membangkitkan makna atau respon dari pikirannya yang serupa dengan yang dimaksudkan komunikator.”

(Mulyana, 2004:62)

Komunikasi secara umum diartikan sebagai proses pertukaran pesan antara individu yang satu dengan yang lainnya dengan menggunakan simbol-simbol tertentu. Demikian juga dalam komunikasi non-verbal di mana komunikasi terjadi melalui simbol-simbol seperti gerak isyarat, bahasa tubuh, ekspresi wajah dan kontak mata, penggunaan objek seperti pakaian, aksesoris, potongan rambut dan sebagainya dan juga cara berbicara seperti intonasi, penekanan, kualitas suara, gaya emosi dan gaya berbicara. Untuk mengartikan pesan yang dikirimkan, maka pertukaran simbol adalah hal yang wajib digunakan dalam proses pertukaran tersebut. Simbol itulah yang akan menjelaskan makna di balik pesan yang dikirimkan.

Ketika simbol ada, maka makna ada dan selanjutnya adalah bagaimana menanggapinya. Intonasi suara, mimik muka, kata-kata, gambar dan sebagainya adalah simbol yang mewakili suatu makna. Misalnya intonasi yang tinggi dimaknai dengan kemarahan, kata pohon mewakili tumbuhan dan sebagainya.

Dalam komunikasi non-verbal, manusia dalam kehidupannya tidak terlepas dari penggunaan simbol-simbol tersebut. Simbol diartikan sebagai sesuatu yang digunakan untuk menunjukkan sesuatu yang lainnya., berdasarkan kesepakatan sekelompok orang. Simbol (lambang) meliputi kata-kata (pesan verbal), perilaku non-verbal dan objek yang maknanya disepakati bersama (Mulyana, 2004: 84).

Sifat simbol adalah:

→    Bersifat sembarang, manasuka atau sewenang-wenang.

Apapun bisa dikatakan simbol, hal ini sesuai dengan kesepakatan bersama. Mengacungkan jempol bisa dimaknai sebagai pujian pada orang kebanyakan. Namun pada masyarakat Jawa, hal tersebut adalah cara santun untuk mempersilahkan atau menunjukkan arah.

→    Pada dasarnya simbol tidak memiliki makna. Manusialah yang memberi makna.

Misalnya di Indonesia, menggelengkan kepala menandakan “tidak”. Namun tidak demikian dengan India yang memaknai gelengan kepala dengan “iya” atau tanda setuju.

→    Bervariasi.

Hal ini menandakan bahwa simbol itu dimaknai berbeda dari budaya yang satu ke budaya lainnya, dari tempat yang satu ke tempat lainnya, dari konteks waktu yang satu ke konteks waktu lainnya.

Dalam hadist yang diriwayatkan dari Anas bin Malik dikisahkan. Ada seorang sahabat yang berdiri disamping Rosulullah SAW, Lalu seorang sahabat lain lewat dihadapan keduanya. Orang yang berada disamping Rosulullah itu tiba-tiba berkata, “Ya Rasulullah, aku mencintai Dia.”

“Apakah engkau telah memberitahukan kepadanya ?“, tanya Nabi.
“belum” jawab orang itu.
Rosulullah berkata, “Nah, kabarkanlah kepadanya!“.
Kemudian orang itu segera berkata kepada sahabatnya.

“Sesungguhnya aku mencintaimu karena Allah. “

Dengan serta merta orang itu menjawab, ‘Semoga Allah mencintaimu karena engkau mencintaiku karena-Nya “.

(HR. Abu dawud)



Rasulullah sering menganjurkan para sahabat untuk menyatakan rasa kasih sayang terhadap sahabat lainnya.

Suatu ketika Beliau bersabda, “apabila seorang muslim mencintai saudaranya (karena Allah) hendaklah dia memberitahukan (kepadanya )“ (HR. Abu dawud dan Tarmidzi)

Membicarakan cinta sangatlah luas maknanya. Cinta itu artinya suka atau senang. Orang betawi bilang “demen”. Mengapa seseorang itu kita senangi?

Kerena dia pasti berkenan di hati kita. Karena hati merasa terkontak. Jadi standard cinta itu ada di hati. Cinta bersumber dari ketakjuban. Jika ketakjuban ini berlandaskan karena Allah alangkah indah rasanya. Sayang kebanyakan kita telah salah persepsi dengan cinta, dimana makna cinta telah bergeser kepada birahi atau syahwat. Bila kata “cinta” diungkapkan, persepsi kita langsung menggambarkan hubungan antara laki-laki dan perempuan yang belum menikah. padahal tidak semua cinta berorientasi syahwat, bahkan ada cinta yang merupakan suatu yang syar ’i, suci, dan imani yaitu mencintai orang lain karena Allah dan iman kepada-Nya. Ajaran islam menghendaki agar cinta antara sesama manusia dapat berlangsung karena mencintai dan mengimani Allah. Standardisasi cinta ditentukan oleh iman dan amal sholeh dari orang yang dicintainya itu. Semakin tinggi keimanan seseorang, semakin untuk dicintai. Untuk itu, Allah telah mewujudkan bahwa iman itu sebagai sesuatu yang indah di hati orang-orang mukmin.

Rasulullah Shallalahu Alaihi Wa Salam bersabda, “ Janganlah kalian menganggap sepele dari kebaikan sedikitpun, Walaupun hanya dengan menyapa saudaramu dengan muka manis” (HR. Muslim)
“Dan ketahuilah olehmu bahwa di kalanganmu ada Rasulullah. Kalau ia menuruti kemauanmu dalam beberapa urusan benar-benarlah kamu mendapat kesusahan, tetapi Allah menjadikan kamu ‘cinta’ kepada keimanan dan menjadikan keimanan itu indah di dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus, sebagai karunia dan nikmat dari Allah. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (Al-hujarat :7-8)

Memiliki rasa cinta kepada iman dan orang-orang mu ’min merupakan rahmat dan karunia Allah yang besar. Ini merupakan kasih sayang Allah kepada setiap insan Mu ’min. rasulullah bersabda, “ Tiang yang paling kokoh dan iman adalah mencintai karena Allah dan membenci karena Allah” (HR. Muslim) Karena itulah mencintai sesama muslim merupakan salah satu diantara parameter keimanan seseorang. Untuk memperkokoh parameter cinta karena iman ini, para sahabat nabi sering berdoa dengan ungkapan.

“Ya Allah jadikanlah kami mencintai iman, dan jadikanlah iman itu indah didalam hati kami. Dan bencikanlah kami kepada kekafiran kefasikan dan kedurhakaan. Dan jadikanlah kami tergolong orang-orang yang benar”. Berlandaskan cinta kepada iman inilah setiap muslim wajib mencintai saudaranya sesame mu ’min. Rasulullah Shollalahu Alaihi wasalam bersabda “Tidak beriman salah seorang kamu sehingga mencintai saudaranya (sesama muslim) seperti mencintai dirinya sediri.” (HR. Muslim) Iman kepada Allah dan Rasul serta cinta kepada sesama muslim tak mungkin terpisah. Karena seluruhnya merupakan satu kesatuan. Dengan landasan cinta inilah persaudaraan (ukkuwah) itu terbentuk diantara sesama muslim. Kenapa seseorang bisa jatuh cinta ? “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal shaleh, kelak Allah Yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam (hati) mereka rasa kasih sayang.” (Al Quran Al Karim Surah Maryam ayat 96)

“Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dantakutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat”. (Al-Hujarat : 10)
Kecintaan seorang muslim terhadap muslim lainnya tentu bukan disebabkan nafsu syahwat yang memuncak dalam perasaannya, tetapi karena kesadaran terhadap ukhuwah dan peningkatan iman kepada Allah dan Rasul-Nya. Kecintaan terhadap akhlaq yang mulia atau ketaatan Dan ketakwaannya kepada Allah. Karena itu, ungkapan cinta mereka bukan merupakan pernyataan gombal diantara mereka seperti halnya ungkapan-ungkapan cinta oleh orang-orang sekarang yang mengikuti dari golongan non muslim yang hanya disampaikan setiap hari valentine saja. Tapi haruslah mengungkapkannya seperti yang disunnahkan oleh Rasululah.

Islam membimbing kita agar mengutarakan perasaan cinta ini dengan terus terang yaitu uhibbuka fillah atau uhibbuki fillah. Ungkapan ini membedakan antara cinta yang dilandasi iman dengan cinta yang berdasarkan syahwat. Manakala seorang muslim menerima perkataan ini maka ia hendahnya menjawab Ahabbakallah lima ahbabtani iyyah (semoga Allah mencintai anda disebabkan kecintaan anda kepadaku kepada Dia). Ungkapan mesra seperti ini akan menambah eratnya tali ikatan ukkuwah diantara sesame muslim. Akhir kata, tak ada kata cinta untuk Valentine, melainkan kata “Aku Mencintaimu karena Allah” mulai hari ini hingga kelak jika Allah menghendaki.

http://my.opera.com/Chocho-Cappucinno/blog/show.dml/9348221

ZAgaciouss

Posted: 12 April 2011 in Uncategorized

Ketika saya membuka-buka beberapa file dalam folder yang bernama ‘Semester 4’, tidak sengaja saya menemukan satu file yang saya kerjakan saat tingkat dua. Waktu itu Mata Kuliah yang saya ambil adalah Sistem Komunikasi Indonesia. File yang bersangkutan merupakan data yang saya kerjakaan saat mendapatkan tugas dari dosen untuk menulis mengenai Komisi Penyiaran Indonesia.

Berikut saya jelaskan selengkapnya.


Sistem Penyiaran Indonesia

Perjalanan Regulasi Penyiaran di Indonesia

Regulasi yang mengatur penyiaran di Indonesia telah ada jauh sebelum negara Indonesia hadir sebagai negara yang berdaulat. Ini dapat dilihat dari adanya Radiowet (Undang-Undang tentang Radio) yang diterbitkan Pemerintah Kolonial Belanda pada 1934. Setelah Indonesia merdeka, pemerintah kemudian menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) No. 55 Tahun 1970 tentang Radio Siaran Non-Pemerintah. Barulah pada 1997, pemerintah bersama DPR RI menerbitkan sebuah Undang-Undang Penyiaran yang diharapkan dapat mengatur dan mengelola kehidupan penyiaran. Undang-undang ini karena napasnya adalah bahwa penyiaran berada di bawah kendali dan kontrol kekuasaan, maka pemerintah dalam undang-undang ini membentuk sebuah badan pengawas yang dibentuk pemerintah yang bernama Badan Pertimbangan dan Pengendalian Penyiaran Nasional (BP3N). Tugasnya memberi pertimbangan kepada pemerintah, pertimbangan itu oleh pemerintah digunakan sebagai bahan dalam mengambil dan menyusun kebijakan penyiaran nasional.

Kuatnya desakan masyarakat terhadap kebebasan dan inginnya masyarakat melepaskan penyiaran dari kontrol kekuasaan, maka ketika ada kesempatan itu yakni pada saat rezim Orde Baru tumbang bergulirlah wacana pentingnya membuat undang-undang penyiaran yang progresif, reformis, dan berpihak pada kedaulatan publik. Maka, DPR RI kemudian menangkap semangat zaman ini dan membuat Undang-Undang No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran. Harapan dengan adanya UU ini, kehidupan penyiaran menjadi lebih tertata dan tertib.

Keberadaan UU ini mengajak semua stakeholder penyiaran untuk masuk dalam sebuah ruang regulasi yang sama. Undang-undang ini ketika muncul bukan tanpa catatan penolakan. Di tahun 2003, terdapat upaya hukum yang dilakukan kalangan industri penyiaran di antaranya adalah ATVSI, PRSSNI, Persatuan Sulih Suara Indonesia (Persusi), Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI), dan Komunitas Televisi Indonesia (Komteve). Kalangan industri ini melakukan judicial review ke Mahkamah Konstitusi yang dalam salah satu pokok gugatannya mempertanyakan keberadaan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) yang berpotensi menjelma menjadi kekuatan represif ala Deppen di masa Orde Baru yang akan mengancam kemerdekaan berekspresi insan penyiaran. Namun dari beberapa pokok gugatan yang salah satunya ingin menghilangkan peran KPI tidak dikabulkan oleh MK. MK hanya mengabulkan bahwa kewenangan menyusun peraturan penjelas dari UU Penyiaran tidak dilakukan oleh KPI bersama pemerintah melainkan cukup dilakukan oleh pemerintah dalam kerangka menyusun Peraturan Pemerintah (PP). Hal ini tertuang dalam Putusan Mahkamah konstitusi dengan putusan perkara nomor 005/PUU-I/2003.

Pascakeputusan MK ini, perdebatan seputar regulasi penyiaran berlanjut dalam hal penyusunan materi peraturan pemerintah (PP). Publik penyiaran yang diwakili oleh kalangan pekerja demokrasi dan civil society yang diwakili antara lain oleh Masyarakat Pers dan Penyiaran Indonesia (MPPI) serta kalangan perguruan tinggi khawatir pemberian kewenangan pembuatan peraturan pelaksana dari UU Penyiaran kepada pemerintah akan membuat pemerintah menyelipkan agenda kepentingannya dalam peraturan tersebut. Kekhawatiran ini kemudian menjadi terbukti ketika pada tahun 2005 Peraturan Pemerintah (PP) tentang Penyiaran terbit.

PP-PP itu antara lain, PP No. 11 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Penyiaran Lembaga Penyiaran Publik, PP No. 12 Tahun 2005 tentang Lembaga Penyiaran Publik RRI, PP No. 13 Tahun 2005 tentang Lembaga Penyiaran Publik TVRI, PP No. 49 Tahun 2005 tentang Pedoman Kegiatan Peliputan Lembaga Penyiaran Asing, PP No. 50 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Penyiaran Lembaga Penyiaran Swasta, PP No. 51 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Penyiaran Lembaga Penyiaran Komunitas, dan PP No. 52 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Penyiaran Lembaga Penyiaran Berlangganan.

Pemerintah dalam PP-PP tersebut menempatkan dirinya sebagai pihak yang dominan dalam dunia penyiaran. Ini tampak dalam penempatan menteri atas nama pemerintah sebagai pihak yang memberi izin penyelenggaraan penyiaran. Padahal, dalam UU Penyiaran termaktub bahwa izin penyelenggaraan penyiaran diberikan negara melalui KPI. Dalam semangat UU ini, sebagaimana dikemukakan oleh perumusnya yakni Paulus, Ketua Pansus Penyusunan UU Penyiaran dari DPR RI pada saat penulis berdiskusi dengannya. Ia menyatakan bahwa makna izin diberikan negara melalui KPI dalam konteks bahwa izin penyelenggaraan penyiaran diberikan KPI atas nama Negara.

Masih menurut dia, penempatan KPI sebagai pemberi izin dalam pengertian bahwa di negara demokrasi modern pemberian izin penyiaran harus diberikan oleh sebuah badan regulasi yang independen. Hal ini untuk menempatkan penyiaran sebagai ruang publik yang bebas dan otonom. Apalagi, penyiaran Indonesia di masa lalu pernah berada dalam kendali kekuasaan pemerintah. Jadi, bila kemudian pemerintah menafsirkan bahwa kata negara yang dimaksud adalah pemerintah, menurut pandangannya, jelas mengingkari semangat demokratisasi yang ada dalam UU Penyiaran. Maka wajar bila kemudian KPI bersama elemen civil society mengajukan judicial review ke Mahkamah Agung (MA) dan meminta pemerintah membatalkan pemberlakuan PP-PP Penyiaran tersebut.

Pada tahun 2007, MA dalam keputusannya memenangkan pemerintah dan menyatakan bahwa PP-PP penyiaran tersebut berlaku. Pascapemberlakuan PP-PP Penyiaran ini tidak lantas membuat PP-PP Penyiaran ini bisa langsung operasional. Saya ambil contoh, dalam konteks perizinan penyelenggaraan penyiaran, karena PP-PP penyiaran ini mensyaratkan adanya peraturan menteri yang menjelaskan dari apa yang belum jelas di PP-PP penyiaran, membuat pemrosesan izin penyiaran menjadi tertunda. Ini yang membuat para pemohon izin penyelenggaran penyiaran menjadi kecewa karena begitu lamanya menanti kepastian proses perizinan.

Sejak KPI daerah Jawa Barat dibentuk pada 2004, para pemohon izin yang menempuh proses di KPI berjumlah 800-an pemohon dan yang dinyatakan layak oleh KPI berjumlah 350 an. Dalam PP-PP penyiaran, kewenangan KPI disebutkan hanya sebatas pemberi rekomendasi kelayakan penyelenggaraan penyiaran yang akan menjadi dasar bagi menteri dalam menerbitkan izin penyelenggaraan penyiaran. Namun dari jumlah yang 350- an ini hingga saat ini, belum bisa diterbitkan izin penyelenggaraan penyiarannya oleh Menteri Komunikasi dan Informatika karena peraturan menteri yang menjelaskan tentang prosedur perizinan penyelenggaraan penyiaran sebagai dasar menteri memproses izin belum ada. Yang menjadi pertanyaan, hingga kapan persoalan ini selesai? Publik menanti begitu lama demi mendapatkan kepastian itu.

Permasalahan lain, ketika dalam PP-PP Penyiaran terjadi pembagian kaveling kewenangan dalam memproses izin bahwa kaveling KPI adalah dalam hal pemeriksaan kelengkapan persyaratan program siaran dan kaveling pemerintah (menteri) dalam hal pemeriksaan kelengkapan administrasi dan data teknik penyiaran. Dalam hal melaksanakan tugasnya di daerah menteri dalam PP-PP penyiaran tersebut dibantu oleh pemerintah di daerah. Permasalahan yang muncul adalah pembagian tugas antara menteri dan pemerintah di daerah belum jelas bagaimana pelaksanaannya mengingat peraturan yang memayunginya belum ada. Jadi, menteri belum dapat melakukan apa yang menjadi tugasnya. Bahkan, penulis sempat beberapa kali didatangi pejabat dinas infomasi dan komunikasi yang ada di daerah menanyakan kepada penulis apa yang menjadi tugas, pokok, dan fungsinya dalam membantu menteri sebagaimana tersurat dalam PP-PP Penyiaran tersebut. Jawaban yang bisa penulis sampaikan adalah sebelum peraturan yang menjadi dasar pembagian tugas tersebut belum ada, maka akan sulit bagi pemerintah di daerah melaksanakan tugasnya di lapangan. Jadi ketika peraturan penjelas dari PP-PP Penyiaran ini tidak segera diterbitkan pemerintah, kondisi penyiaran di Indonesia khususnya di Jawa Barat akan jauh dari tertib. Jadi, saat ini, bola ada di tangan pemerintah. KPI dan masyarakat tinggal menunggu langkah apa yang akan segera pemerintah lakukan demi menjawab kegelisahan masyarakat tersebut.

 

Penjelasan Atas Undang-Undang Republik Indonesia  Nomor 24 Tahun 1997  Tentang  Penyiaran

Penyiaran melalui media komunikasi massa elektronik dengan kelebihan dan keunggulannya yang dapat mengatasi ruang dan waktu dalam bentuk dengar atau audio dan pandang dengar atau audiovisual serta grafis dan teks harus mampu melaksanakan peranan aktif dalam upaya mewujudkan tujuan pembangunan nasional sebagai pengamalan Pancasila. Oleh karena itu, bersama-sama media massa lainnya, penyiaran harus ditingkatkan kemampuannya melalui pembangunan yang diarahkan untuk semakin meningkatkan penghayatan dan pengamalan nilai-nilai Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 dalam semua aspek kehidupan bangsa, sehingga semakin meningkatkan kesadaran rakyat dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara dalam rangka mewujudkan Wawasan Nusantara, rnemperkuat persaman dan kesatuan bangsa, memperkukuh ketahanan nasional, dan memelihara stabilitas nasional yang mantap dan dinamis, sejalan dengan dinamika pembangunan dan kemajuan teknologi.

Dengan kemampuan yang terus-menerus ditingkatkan dan dibina sesuai dengan arahan tersebut di atas, penyiaran memiliki kedudukan yang penting dan strategis dalam memotivasi pendapat dan kehendak masyarakat ke arah hal-hal yang positif agar berperan serta secara aktif dalam setiap tahap pembangunan nasional yang meliputi pula pembangunan manusia Indonesia seutuhnya.

Sementara itu, kemajuan teknologi penyiaran yang berkembang dengan cepat menyebabkan landasan hukum pembinaan dan pengembangan penyiaran yang ada selama ini sudah tidak memadai lagi, baik karena tingkat peraturan yang mengaturnya lebih rendah daripada undang-undang maupun karena ruang lingkup pengaturannya baru meliputi segi-segi tertentu dalam kegiatan penyiaran dengan pengaturan yang belum terpadu.

Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, sebagai landasan pengaturan dan pembinaan penyelenggaraan penyiaran serta untuk menjamin ketertiban dan kepastian hukum dan ditaatinya Kode Etik Siaran, diperlukan Undang-undang tentang Penyiaran.

Pengaturan penyiaran dalam Undang-undang ini disusun berdasarkan pokok-pokok pikiran sebagai berikut :

1. Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, dan Garis-garis Besar Haluan Negara sebagai landasan filosofis, konstitusional, dan operasional merupakan panduan dalam menumbuhkan, membina dan mengembangkan penyiaran di Indonesia sehingga sebagai media komunikasi massa, penyiaran menjadi sarana efektif untuk perjuangan bangsa, penjalin persatuan dan kesatuan bangsa, sarana untuk mencerdaskan kehidupan bangsa, pengembangan dan pelestarian budaya bangsa, sarana informasi dan penerangan, pendidikan, dan hiburan yang sehat, serta penyalur pendapat umum dan penggerak peran serta masyarakat dalam pembangunan.

2. Penyiaran memiliki nilai strategic sehingga perlu dikuasai oleh negara. Untuk itu, penyiaran perlu dibina dan dikendalikan dengan sebaik-baiknya.

3. Penyiaran mempunyai kaitan erat dengan spektrum frekuensi radio dan orbit geostasioner yang merupakan sumber daya alam yang terbatas, sehingga pemanfaatannya perlu diatur secara efektif dan efisien bagi sebesar-besamya kepentingan nasional.

4. Sebagai perwujudan peran serta masyarakat dalam pembangunan, selain Pemerintah, masyarakat dapat menyelenggarakan penyiaran dan wajib mendukung pertumbuhan dan perkembangan penyiaran.

5. Penyiaran yang diselenggarakan oleh masyarakat merupakan bagian integral yang tidak terpisahkan dari sistem penyiaran nasional.

6. Pembinaan penyiaran diarahkan pada terciptanya siaran yang berkualitas dan mampu menyerap sera merefleksikan aspirasi masyarakat yang positif dan beraneka ragam, serta meningkatkan daya tangkal masyarakat terhadap pengaruh buruk nilai-nilai budaya asing.

7. Untuk mewujudkan iklim yang sehat bagi penyelenggaraan penyiaran, pembinaan dan pengembangan penyiaran dilaksana secara menyeluruh dan terpadu dalam suatu mata rantai yang bersinambungan sejalan dengan dasar, asas, tujuan, fungsi, dan arah penyelenggaraan penyiaran.

8. Untuk mencegah perbuatan melawan hukum yang mungkin timbul dari penyelenggaraan penyiaran, pelanggaran terhadap ketentuan di dalam Undang-undang ini dikenal sanksi.

Bertitik tolak dari pokok-pokok pikiran sebagaimana tersebut di atas, dalam Undang-undang ini terutama diatur hal-hal yang bersifat mendasar, sedangkan yang bersifat teknis dan operasional akan diatur dengan Peraturan Pemerintah dan peraturan pelaksanaan lainnya.

 

Public Domains

Public domain adalah sebuah istilah atau sebutan untuk karya-karya yang hak ciptanya telah expired. Public domain adalah article atau tulisan yang sudah lebih dari puluhan tahun dan tidak ada penulisnya. salah satu situs public domain yang dapat kita temukan di internet adalah situs librivox. Jadi di situs librivox ini jangan harap bisa menemukan judul-judul buku baru, sebaliknya carilah buku-buku lama seperti buku-buku karya william shakespeare, dan lain sebagainya. Walt disney, cerita lucu ini ide sebenarnya datang dari sebuah public domain. Sudah banyak di internet orang orang yang sukses berjualan ebook hanya dengan me-rebrand dan mempackage Ulang covernya, dan sekarang mereka telah menghasilkan uang jutaan dollar. Juga ada ebook yang menjelaskan secara detail tentang public domain ini beserta aspek hukumnya. Nah rekan-rekan bisa mendownload software untuk mencari public domain Tersebut di internet, public domain database. Ikuti petunjuknya di http://paketbisnis.pvidia/free.html

 

Public Goods

Secara umum public goods /barang publik biasa dipahami sebagai sesuatu yang dapat dinikmati atau dibutuhkan oleh semua orang. Suatu barang publik merupakan barang-barang yang tidak dapat dibatasi siapa penggunanya dan sebisa mungkin bahkan seseorang tidak perlu mengeluarkan biaya untuk mendapatkannya. Contoh barang publik ini diantaranya udara, cahaya matahari, papan marka jalan, lampu lalu lintas, pertahanan nasional, pemerintahan dan sebagainya. Akan sulit untuk menentukan siapa saja yang boleh menggunakan papan marka jalan misalnya, karena keberadaannya memang untuk konsumsi semua orang.

Barang publik (public goods) adalah barang yang apabila dikonsumsi oleh individu tertentu tidak akan mengurangi konsumsi orang lain akan barang tersebut. Selanjutnya, barang publik sempurna (pure public goods) didefinisikan sebagai barang yang harus disediakan dalam jumlah dan kualitas yang sama terhadap seluruh anggota masyarakat. Satu terminologi lain yang agak mirip adalah barang kolektif. Bedanya, barang publik adalah untuk masyarakat secara umum (keseluruhan), sementara barang kolektif dimiliki oleh satu bagian dari masyarakat (satu komunitas yang lebih kecil) dan hanya berhak digunakan secara umum oleh komunitas tersebut.

Barang publik memiliki dua sifat atau dua aspek yang terkait dengan penggunaannya, yaitu :
Non-rivalry. Non-rivalry dalam penggunaan barang publik berarti bahwa penggunaan satu konsumen terhadap suatu barang tidak akan mengurangi kesempatan konsumen lain untuk juga mengkonsumsi barang tersebut. Setiap orang dapat mengambil manfaat dari barang tersebut tanpa mempengaruhi menfaat yang diperoleh orang lain. Sebagai contoh, dalam kondisi normal, apabila kita menikmati udara bersih dan sinar matahari, orang-orang di sekitar kita pun tetap dapat mengambil manfaat yang sama, atau apabila kita sedang mendengar adzan dari sebuah mesjid misalnya, tidak akan mengurangi kesempatan orang lain untuk ikut mendengarnya.

Non-excludable. Sifat non-excludable barang publik ini berarti bahwa apabila suatu barang publik tersedia, tidak ada yang dapat menghalangi siapapun untuk memperoleh manfaat dari barang tersebut atau dengan kata lain, setiap orang memiliki akses ke barang tersebut. Dalam konteks pasar, maka baik mereka yang membayar maupun tidak membayar dapat menikmati barang tersebut. Sebagai contoh, masyarakat membayar pajak yang kemudian diantaranya digunakan untuk membiayai penyelenggaraan jasa kepolisian misalnya, akan tetapi yang kemudian dapat menggunakan jasa kepolisian tersebut tidak hanya terbatas pada yang membayar pajak saja. Mereka yang tidak membayar pun dapat mengambil menfaat atas jasa tersebut. Singkatnya, tidak ada yang dapat dikecualikan (excludable) dalam mengambil manfaat atas barang publik.

Sebuah barang publik disebut sebagai pure public goods atau barang publik sempurna/murni apabila memiliki dua sifat ini secara absolute. Efek-efek yang terkait dengan kedua sifat barang publik ini adalah : Free riders. Free riders ini adalah mereka yang ikut menikmati barang publik tanpa mengeluarkan kontribusi tertentu, sementara sebenarnya ada pihak lain yang berkontribusi untuk mengadakan barang publik tersebut. Contohnya mereka yang tidak membayar pajak tadi, tapi ikut menikmati jasa-jasa atau barang-barang yang diadakan atas biaya pajak. Contoh lain, sebuah jalan desa dibangun dengan kerja bakti. Free rider kemudian adalah mereka yang tidak ikut kerja bakti, tetapi kemudian ikut menggunakan jalan desa tersebut Eksternalitas. Secara umum, eksternalitas akan terjadi apabila masyarakat mendapatkan dampak atau efek-efek tertentu diluar barang atau jasa yang terkait langsung dengan mekanisme pasar. Dalam konteks mekanisme pasar, Keterkaitan suatu kegiatan dengan kegiatan lain yang tidak melalui mekanisme pasar inilah yang disebut dengan eksternalitas. Dapat dikatakan bahwa eksternalitas adalah suatu efek samping dari suatu tindakan pihak tertentu terhadap pihak lain, baik dampak yang menguntungkan maupun yang merugikan. Mudahnya, ini adalah efek yang terjadi diluar apa yang mungkin diharapkan atau didapat dari penyelenggaraan suatu barang atau jasa. Contohnya, rumah-rumah yang terletak di pinggir jalan akan mendapat polusi dari kendaraan yang melalui jalan itu, padahal mereka tidak membayar untuk itu. Polusi ini adalah contoh eksternalitas negatif. Contoh lain, sebuah taman yang cukup besar dibangun di tengah kota dengan tujuan untuk dijadikan obyek wisata dan menambah pendapatan kota tersebut. Eksternalitas yang kemudian mungkin terjadi adalah efek estetika kota dan udara yang relatif lebih bersih di sekitar taman tersebut. Ini adalah contoh eksternalitas positif. Disebut eksternalitas karena efek-efek ini terjadi diluar tujuan penyelenggaraannya. Kita tidak akan terlalu banyak membahas mengenai terminologi eksternalitas ini karena konteksnya dapat sangat meluas. Kita hanya perlu memahami pengertian dasarnya saja.

Dalam ilmu ekonomi, keberadaan masalah free rider dan eksternalitas inilah yang kemudian menyebabkan terjadinya inefisiensi pasar. Selain itu, terkait dengan dua sifat barang publik tadi, pertanyaan yang kemudian muncul adalah siapa yang seharusnya menyediakan barang publik. Dilihat dari sifatnya yang non-excludable, sektor swasta tentu akan menyerahkan pada pihak lain untuk mengadakan barang publik karena terlalu tidak efisien bagi mereka. Hal ini kemudian menimbulkan penafsiran bahwa konteks publiks goods adalah barang yang harus disediakan oleh pemerintah. Hal ini tidak selamanya benar. Karena penggunaannya yang untuk publik, maka pada hakikatnya, publiklah yang juga harus menyediakannya.

Sektor swasta biasanya kemudian mengembangkan cara-caranya sendiri untuk mengatasi efek eksternalitas dan free rider yang dapat menimbulkan inefisiensi tersebut. Contohnya, siaran televisi sebenarnya dapat digolongkan sebagai public goods bagi seluruh pemilik televisi. Akan tetapi, sektor swasta misalnya kemudian mengembangkan sistem periklanan atau sistem TV-kabel yang mengacak transmisi siaran sehingga hanya dapat ditangkap dengan dekoder tertentu agar hanya mereka yang membeli dekoder itu yang dapat menikmati siarannya. Contoh lain adalah sistem jalan toll, sehingga hanya mereka yang membayar yang dapat menggunakan jalan tersebut.

Pemerintah pun pada hakikatnya hanya dapat terwujud karena diadakan oleh publik. Pihak pemerintah pun mengadakan barang publik dengan meminta kontribusi dari publik, diantaranya dengan pajak. Selain itu, seringkali juga pemerintah dapat bertindak sebagai fasilitator penyedia barang publik untuk kemudian hanya masyarakat tertentu yang bisa menikmatinya, atau untuk meningkatkan efisiensi produksinya kemudian bekerja sama dengan sektor swasta dengan batasan-batasan tertentu. Contohnya penyediaan tenaga listrik atau pengolahan air bersih, yang hanya dapat dinikmati oleh mereka yang membayar untuk itu, atau membangun jalan dan jembatan juga dari pajak, dsb. Bisa saja kemudian masyarakat sendiri yang menyediakan barang publik untuk pemenuhan kebutuhannya, misalnya dengan kerja bakti dsb.

 

Unsur Pada Sistem Penyiaran yang Termasuk dalam Public Domains dan Public Goods

Dalam sistem penyiaran yang ada di dunia mengandung dua hal pokok yaitu, berkaitan dengan penggunaan public domains dan public goods.

  • Public Domains Dalam Hukum Dasar

o   pasal 33 (3), penggunaan ranah public

Bahwa ranah public digunakan buat setinggi-tingginya kemakmuran rakyat. Siapa saja yang berhak mendapatkan perizinan pemakaian sumber daya milik publik itu, konstitusi menyatakan: setiap warga negara mempunyai hak yang sama berdasarkan asas persamaan dan keadilan dihadapan hukum. Sementara sumber daya milik publik, tidak senantiasa bersifat “tak terbatas “. Berkenaan dengan pemakaian gelombang radio, maka hanya kepada mereka yang paling mampu memenuhi kepentingan, kenyamanan, dan kebutuhan masyakatlah, yang paling berhak memenangkan perolehan izin penyiaran.

  • Public Goods Dalam Hukum Dasar

o   Berkaitan dengan public goods/ isi media, pasal 28C (1), hak rakyat untuk mengembangkan diri

o   Pasal 28I (3), perlindungan terhadap budaya & hak masyarakat tradisional.

Kalaulah masih juga dipertanyakan landasan konstitusi manakah yang mengabsahkan kehadiran penyiaran komunitas, maka jawabannya ada pada pertama-ta ma pasal 28F. Ihtimal pasal ini selengkapnya berbunyi: Setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia.

 

Penyiaran komunitas harus berperan untuk :

1. Menafsirkan masa lalu

2. Memberi makna pada masa sekarang

3. Melukiskan suatu masa depan yang ideal

4. Menguak konflik antar nilai-nilai tradisional ( orang selalu dinilai atas kualitas warisan nenek moyang, seperti golongan dan ras ), dan nilai-nilai modern ( yang menilai orang berdasar prestasi kerja )

5. Menjelaskan alasan-alasan konflik antara nilai-nilai yang ideal dan aktual, seraya menawarkan cara mengatasi konflik, guna mewujudkan perubahan

6. Menyediakan forum publik, guna mengekspresikan berbagai opini, keyakinan, dan gagasan

7. Menyediakan informasi secara lumintu, guna membantu warga, agar mampu berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan politik, sekaligus memenuhi kelanjutan hidup sehari-hari, sehingga memungkinkan institusi-institusi komunitas berjalan mulus

8. Mengevaluasi dan mengkritisi mereka yang berada pada kekuasaan, dari kemungkinan penyalahgunaan kekuasaan

9. Menyediakan pelayanan-pelayanan berkaitan dengan hiburan dan pertukaran budaya. Upaya Mempertahankan dan mengembangkan keberlanjutan hidup. Sekali izin penyiaran dikeluarkan, kewajiban setiap media penyiaran termasuk penyiaran komunitas menjaga agar pelayanan siaran berkelanjutan guna memenuhi kepentingan, kenyamanan dan kebutuhan publik. Guna memenuhi prinsip perundang-undangan serupa itu tak salah kalau dikatakan, bahwa masalah utama yang akan dihadapi penyiaran komunitas adalah kelangsungan hidupnya, terutama karena masalah pendanaan.

 

KPI (Fungsi, Wewenang, dan Posisi dalam Lembaga Kenegaraan)


Fungsi KPI

o   KPI sebagai wujud peran serta masyarakat berfungsi mewadahi aspirasi serta mewakili kepentingan masyarakat akan penyiaran.

o   Komisi Penyiaran Indonesia berfungsi mewakili kepentingan, kenyamanan dan kebutuhan publik akan penyiaran.

o   Dalam mewujudkan fungsinya sebagaimana disebutkan dalam ayat (1) di atas, Komisi Penyiaran Indonesia melakukan :

  • Penetapan standar mutu siaran dan keanekaragaman siaran
  • Optimalisasi dan ketertiban penggunaan spektrum gelombang elektromagnetik
  • Perlindungan hak asasi manusia untuk mendapatkan informasi
  • Pengaturan infrasrutkur bidang penyiaran
  • Pengaturan persaingan yang sehat antarlembaga penyiaran.
  • Wewenang KPI

o   Wewenang KPI sebagai berikut:

  • Menetapkan standar program siaran
  • Menyusun peraturan dan menetapkan pedoman perilaku penyiaran
  • Mengawasi pelaksanaan peraturan dan pedoman perilaku penyiaran serta standar program siaran
  • Memberikan sanksi terhadap pelanggaran peraturan dan pedoman perilaku penyiaran serta standar program siaran
  • Melakukan koordinasi dan/atau kerjasama dengan Pemerintah, lembaga penyiaran, dan masyarakat.

o   Dalam pasal 8 ayat 2 UU No. 32 tahun 2002 mengatur tentang kewenangan KPI sebagai berikut:

  • Menetapkan standar program siaran
  • Menyusun peraturan dan menetapkan pedoman perilaku penyiaran (diusulkan oleh asosiasi/masyarakat penyiaran kepada KPI)
  • Mengawasi pelaksanaan peraturan dan pedoman perilaku penyiaran serta standar program siaran
  • Memberikan sanksi terhadap pelanggaran peraturan dan pedoman perilaku penyiaran serta standar program siaran
  • Melakukan koordinasi dan/atau kerjasama dengan Pemerintah, lembaga penyiaran, dan masyarakat.

 

Posisi KPI Dalam Lembaga Kenegaraan

  1. Kedudukan KPI adalah sebagai lembaga negara yang bersifat independen dalam mengatur penyiaran. Sedangkan sifat KPI sebagai lembaga kuasi negara atau auxilarry state institution. Dimana, KPI merupakan dari wujud peran serta masyarakat dan negara (pemerintah).
  2. KPI dalam Sistem Kelembagaan Negara

KPI merupakan salah satu lembaga negara dalam sistem kelembagaan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Sehingga KPI memiliki hubungan dengan lembaga negara lainnya dalam melaksanakan tugasnya. Pengaturan hubungan KPI dengan lembaga negara lainnya diatur dalam UU Penyiaran dan Peraturan KPI. Lembaga Negara yang memiliki hubungan dengan KPI adalah DPR dan Presiden. Hubungan KPI Pusat diatur dengan UU No. 32 tahun 2002 pada pasal 7 ayat 4, pasal 9 ayat 6, pasal 10 ayat 2, pasal 10 ayat 3 dan pasal 11 ayat 2. Untuk dapat lebih memahami hubungan lebih rinci sebagai berikut :

  • Hubungan KPI dengan DPR terkait dengan hal-hal sebagai berikut : pertama pemilihan anggota KPI (pasal 10 ayat 2), kedua Pengawasan Kinerja KPI (pasal 7 ayat 4), dan ketiga memilih anggota antar waktu (pasal 11 ayat 2).
  • Hubungan KPI dengan Presiden terkait dengan hal-hal sebagai berikut : pertama, Penyediaan Anggaran KPI (Pasal 9 ayat 6), kedua menetapkan keanggotaan KPI Pusat (Pasal 10 ayat 3), dan ketiga menetapkan penggantian anggota KPI Pusat antar waktu (pasal 11 ayat 2). Sedangkan untuk daerah, KPI daerah memiliki hubungan dengan KPI Pusat, DPRD dan Gubernur.

Hubungan KPI Daerah diatur dengan UU No. 32 tahun 2002 pada pasal 7 ayat 4, pasal 9 ayat 6, pasal 10 ayat 2, pasal 10 ayat 3 dan pasal 11 ayat 2 serta Peraturan KPI No. 01 tahun 2007 Pasal 28. Penjelasan hubungan tersebut dapat dilihat sebagai berikut :

  • Hubungan KPI daerah dengan DPRD terkait dengan hal-hal sebagai berikut : pertama pemilihan anggota KPI Daerah (pasal 10 ayat 2), kedua Pengawasan Kinerja KPI Daerah (pasal 7 ayat 4), dan ketiga memilih penggantian anggota antar waktu (pasal 11 ayat 2).
  • Hubungan KPI Daerah dengan Gubernur terkait dengan hal-hal sebagai berikut : pertama, Penyediaan Anggaran KPI Daerah (Pasal 9 ayat 6), kedua menetapkan keanggotaan KPI Daerah (Pasal 10 ayat 3), dan ketiga menetapkan penggantian anggota KPI Daerah antar waktu (pasal 11 ayat 2).
  • Hubungan KPI Pusat dengan KPI Daerah diatur dengan Peraturan KPI No. 01 tahun 2007 Pasal 28 sebagai berikut :

Pertama KPI Pusat bertindak sebagai koordinator bagi pelaksanaan wewenang, tugas, fungsi, dan kewajiban KPI, yang berskala lintas daerah/wilayah, nasional maupun internasional

Kedua KPI Pusat bertindak sebagai mediator dan fasilitator komunikasi dan koordinasi antara KPI (KPI Pusat dan KPI Daerah) dan Pemerintah Pusat

Ketiga KPI Pusat bertindak sebagai mediator dan fasilitator komunikasi dan koordinasi antara KPI Daerah dan Pemerintah Daerah

Keempat Dalam melaksanakan fungsi, wewenang, tugas, dan kewajibannya, KPI Daerah melakukan koordinasi dengan KPI Pusat

Kelima KPI Pusat melakukan dekonsentrasi anggaran dan kegiatan ke KPI Daerah seluruh Indonesia

Keenam KPI Pusat wajib memfasilitasi terbentuknya sekretariat KPI Daerah dan Ketujuh Daerah yang belum terbentuk KPI Daerah, segala kewenangan penyiaran ada pada KPI Pusat.

 

Lembaga Penyiaran Negara

Pasal 12

1.    Lembaga Penyiaran Negara adalah badan usaha milik negara di bidang penyiaran.

2.    Lembaga Penyiaran Negara menyelenggarakan penyiaran Radio dan Televisi.

Pasal 13

Sumber pembiayaan Lembaga Penyiaran Negara sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai Badan Usaha Milik Negara.

 

Contoh Realisasi Tugas Terbaru yang Dilakukan KPI

Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat, melayangkan surat teguran kepada lima stasiun televisi swasta nasional yang menayangkan program reality show yang makin menjamur di televisi swasta nasional, yang dinilai menyesatkan dan menipu pemirsa. sebenarnya itu tidak murni dan hanya rekaan belaka. “Kami baru memberi dua kali teguran, dan sebagian besar televisi mematuhi teguran kami,” kata Sasa Djuarsa Sendjaja, Ketua KPI Pusat, tanpa menyebut program reality show bermasalah itu. Menurut Sasa, sebagian besar berupa rekonstruksi kisah nyata, dan diperankan seorang bintang. “Jadi bukan benar-benar reality show, melainan rekayasa dari kisah nyata,” jelasnya.

KPI menilai reality show tersebut menyalahi aturan, seperti waktu tayang yang tidak tepat, dan tidak sesuai klasifikasi usia penonton. Acara untuk ditonton kalangan dewasa ditayangkan pagi atau sore sehingga memungkinkan anak di bawah umur  menyaksikannya. “Teguran sesuai tingkat pelanggaran. Tapi, kalau pelanggarannya fatal, KPI bisa langsung menghentikan tayangan meskipun baru satu kali teguran,” jelas Sasa.

Aktris senior Christine Hakim juga menyesalkan penyimpangan itu. “Program reality show itu lebih banyak jeleknya, dan bertentangan dengan agama yang saya yakini,” kata Christine di Kampus FISIP UI, Depok, Kamis (14/5). Sementara Dwi, salah seorang yang pernah menjadi pemain reality show Cinta Pertama, mengakui reality show tersebut memang rekaan. “Ada skenarionya, dan kita memang diatur. Saya menyesal setelah mengetahui bahwa itu rekayasa dan melakukan kebohongan publik,” jelasnya.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

BUKU

Kaul, Inge, Isabelle Gurnberg, dan Marc A. Stern,  Global Public Goods:  International Cooperation in the 21st Century. New York, Oxford University Press, 1999.

Sandler, Todd, “On Financing Global and International Public Goods,” Policy Research Working Paper, the World Bank Economic Policy and Prospect Group, July 2001.

SITUS INTERNET

http://www.endgenocide.org/genocide/index.html.

http://www.myquran.org

http://www.turisinternet.com
http://www.indomedia.com

http://www.poskota.co.id

http://www.jaringanradiokomunitasindonesia.com

http://www.tidakmenarikwordpress.com

 

nb:

SILAHKAN KASIH KRITIK, MASUKAN, ATAU CUMAN KOMENTAR JUGA BOLEH….

makasih udah berkunjung ke blog saya.. ^_^

Saya dan Kevin Richardson

Posted: 12 April 2011 in Uncategorized

Dari dua gambar di atas mana yang menjadi pilihan kamu???

hmm.. buat saya lebih baik berada di dekat seekor macan jinak daripada di dekat kucing luchu, imoet, atau apalah namanya.. dari kecil saya tidak menyukai hewan yang dinamakan kucing tsb. Baik itu kucing yang berukuran besar apalagi jika berukuran kecil, idiiicchhh.. entah kenapa bawaannya geli banget. Gambar di atas aja sengaja saya upload kucingnya yang biasa-biasa aja, lama-lama ngeliatin gambar kucing bikin saya tambah merinding.

Saya nggak suka kucing karena punya pengalaman masa kecil yang jelek bareng kucing. Entah apa maksudnya, seekor kucing selalu saja ngikutin kemanapun saya pergi saat saya jogging menghabiskan hari minggu pagi. awalnya c kaya yang manis, tapi kalo “ngingiclik” (red: ngikutin) setiap langkah kita, kan, jadi risih. Apalagi suaranya yang sok imut dan sering banget diperdengarkan bikin saya lari terbirit-birit. Sampai sekarang, kalo ketemu kucing saya sering pasang wajah datar buat ngasih sinyal “sGua bukan musuh kamu, Cing!”, padahal takutnya minta ampun..

hmm.. jangan sampe dech tuh kucing ngikutin saya lagi.

Upsz! cerita masa kecil saya dengan kucing ternyata panjang juga y…

OK kali ini saya akan menceritakan seorang pecinta binatang buas yang juga senang berada di dekat hewan bertaring tajam. Cekidot, brad!! RRRRRrrrrrrrrr….

Siapakah dia?? Mr. Tarzan kah? hehehe..  bukan, bro…

Orang yang lagi mandi bareng “sahabatnya” itu bernama Kevin Richardson. Sehari-harinya hidup bersama binatang-binatang buas alias pemangsa daging seperti singa, jaguar, citah, heyna, dan binatang buas lainnya. Kevin dipercaya memiliki kemampuan untuk berbicara dengan hewan-hewan buas itu. Menurut dirinya, singa dan binatang buas lainnya akan jinak dengan kita apabila mereka merasa dilindungi oleh kita. Mungkin saja teori dia benar, lihat saja bagaimana dia dengan santai bermain dan mandi bersama para singa dan hyen ihihihiiii… 😉

Kevin Richardson adalah seorang penjaga hutan (ranger), di suatu kawasan di Afrika Selatan, tepatanya di Lanseria. Peneliti tingkah laku binatang ini mengatakan ia memakai insting untuk menenangkan hati dan membentuk ikatan intim dengan singa. Ia dapat menghabiskan semalaman penuh dengan singa tanpa sedikit pun merasa takut akan diserang. Instingnya tidak hanya bekerja pada singa, tapi juga pada binatang lain seperti Cheetah dan Hyena. Mereka tidak selalu merupakan ancaman bagi Kevin. Singa adalah binatang favoritnya. Ini adalah pekerjaan yang berbahaya, tapi Kevin sangat bersemangat menjalaninya.

Saya juga ngga kalah semangat lho, coba tebak kalo ke kebun binatang hewan apa yang bakalan saya kunjungi?????
tentunya macan, singa dan sejenisnya doonk.. tapi tidak menutup kemungkinan bakalan mengunjungi gajah, jerapah, kuda, monyet, ya… sejenis keluarga kamu-kamu yang lagi baca blog ini dech.. eheheheee becanda, gan!    \m/

Afrika, memang terkenal sekali dengan alam liarnya, terutama gurun pasir dan padang rumput yang gersang. Suatu hari jika saya pergi ke Afrika saya akan berusaha bertemu Kevin dan “teman-temannya” juga. hmm.. kalo di jalan ketemu saya dan lagi ngomong sama hewan, jangan dianggap gila y, itu berarti saya lagi belajar komunikasi dengan hewan ini ahahhaha.

1. dikira naik singa-singaan kali ya… 😀

 

2. iiitikilikitik-kilikitik-kilikitiiiik…

 

3. Bangun tidur kuterus mandi, tidak lupa menggosok gigi….

 

4. Padahal Kevin juga tinggal di Afrika, untung ga se-black yg lg dipeluk ^^

 

5. Ini niich orang yg ngalahan Jacob Black di pelm Twilight hahaha

 

6. buat gua ini romantiiiiss!

 

nb:

SILAHKAN KASIH KRITIK, MASUKAN, ATAU CUMAN KOMENTAR JUGA BOLEH….

makasih udah berkunjung ke blog saya.. ^_^

Egoisme Hawa

Posted: 21 March 2011 in Uncategorized

by Princess Za “Facebook-ku terdahulu”

on Sunday, October 4, 2009 at 9:50pm

**curhatan gadis bernama Sastra untuk Rezil.

Merasa tidak kalau ada seseorang yang sangat menyukaimu, atau kau ingin lebih yah?

Baiklah dia akui… sangat menyukaimu!!! (masih tak terucap dari lisan)

seseorang , malu mengatakan kalau dia sering sekali memperhatikanmu. Mengagumimu.

Alibinya selalu sajah dalam rangka kontemplasi diri.

***

Suatu hari, tiba-tiba aku bertemu dengan sosok urakan pada sebuah acara bakti social penanganan pasca gempa di suatu daerah.

Ketika kutanya dia sedang apah? Jawaban lempeng dan ringan, polos mengalir dari bibir tipis cowok hitam itu…

“Mencoba menjadi manusia yang manusiawi dan mengagungkan rasa kemanusiaan seorang manusia.”

Mmmm… jadi teringat karya J.M Coetzee yang kebanyakan mengangkat masalah ras yang telah lama menjadi perbincangan di negaranya, Afrika Selatan. ( Apa hubungannya coba? melihat warna kulitnya maksudku hahahahhaha ^_^ )

***

Suatu kesempatan di suatu tempat yang tak kuketahui.

Setelah kubaca beberapa buku tentang peraih nobel sastra di tahun 2004 itu (J.M Coetzee), aku mendapati seseorang berkaos warna putih bergambar kamera ADV tipe terbaru itu menggerakan mulutnya (tau dari mana kamera itu tipe terbaru? Aku mengarangnya hihihi…)

Katanya, “ Jika kau masih tinggal disini lebih lama, akan kukenakan uang sewa.”

Sialan, ternyata setelah berjam-jam merasa nyaman karena menemukan harta karun terasyik di dunia, ruang perpustakaan yang dipenuhi beribu buku, bukan,.. berjuta, upzz.. tak terhitung deh, sampai terlihat menggunung dalam puluhan rak berukiran abstrak unik, dengan berbagai jenis genre buku, pemuda berambut urakan itu mengusikku.

Haduuch, berani-beraninya Adam pemakai celana jins lusuh bin rombeng ini mengusir seorang pengacara lucu nan ayu yang sedang terbuai sepertiku.

“Jika kau tidak mengizinkanku lebih lama akan kumasukan dalam tagihan yang belum kau bayar dari dua bulan lalu karna telah menyewa jasaku untuk membantu proses pemulihan nama baik ayahmu yang terjebak ke dalam dunia obat-obatan terlarang.”

Kalimatku begitu jelas hingga dia benar-benar sangat memahaminya, padahal aku tak sudi enyah dari daerah yang dari beberapa waktu lalu menjadi salah satu tempat pavoritku.

Dan entah bagaimana aku bisa nyasar ke tempatnya.

Tapi lalu kunyuk yang -enggak banget- itu menyuruh beberapa tikus penjaga rumahnya untuk menakut-nakutiku dan sekejap berubah menjadi security kecil yang menjijikan.

Hewan sialan peliharaannya itu menendangku keluar dengan gerakan kaki menjeripit menari sambil kesurupan.

Otomatis pengacara manis ini tak kehabisan ide.

Kupanjat genteng rumahnya, dengan berani kujatuhkan diri dari atap setinggi sepuluh meter itu.

Setelah suara GEDEBUK terdengar renyah dan menyakitkan perlahan terasa oleh seluruh badanku yang remuk, pemuda Nerd itu menghampiriku, menanyakan bagaimana keadaanku, apakah aku baik-baik sajah atau tidak?

Dia begitu mencemaskanku, bahkan remang kurasa dia seperti meneteskan air bening dari satu pasang mata yang terhalang kacamata tebalnya.

Hidungku mengeluarkan banyak darah, bahkan kepalaku terbentur tangga beton yang menjadi jembatan antara teras halaman untuk mencapai pintu depan rumahnya.

“Cantik, maafkan aku. Aku bodoh karena baru jujur kepadamu, si jelek ini tidak mau kehilanganmu!”

Hati ini bahagia serta merta karena berhasil membuat dia mengakuinya terlebih dahulu walaupun benar-benar tak sadar bahwa setelah kedipan mata terakhir ini aku tidak akan pernah lagi terjaga. Tapi aku puas karena pertama dan terakhir kalinya bisa melihat seseorang yang selalu membuat hati ini ngga puguh, dengan begitu dekat.

###

Essentially, for you who do not dare to speak your heart ..

jangan sampe dia keburu ngga ada saat loe ungkapin semuanya…

nyesek-nyesek kadinya…! 😀


nb:

SILAHKAN KASIH KRITIK, MASUKAN, ATAU CUMAN KOMENTAR JUGA BOLEH….

makasih sudah berkunjung ke blog saya.. ^_^